March 13

Nasi Goreng Pagi Hari

Suatu pagi di tahun 1987an ……
Mandi pagi sudah selesai, pakaian abu-abu putih sudah aku kenakan, tinggal sarapan dan berangkat sekolah ….
Menuju meja makan …. Anjriiitttt Nasi Goreng lagi ….

“Buk kok sarapan sego goreng terus sih, aku bosen buk …. Mblenger … Mosok sambel kecap tempe, sego goreng iku terus sak ben isuk …”

Ibuku masih dengan senyumannya meneruskan aktifitasnya memotong pesanan baju pelanggannya.

Saya ndak makan dan langsung pergi tanpa pamit dan ngedumel.
( Ibuku selalu menggoreng nasi yang tidak habis kemaren, pantangan buat Beliau membuang nasi atau bahkan beras yang tercecer )

Pagi ini ……
Pagi hari saat sarapan hendak berangkat kerja, didepanku tersedia nasi goreng bikinan istriku tercinta.
Saya sarapan pagi sendiri pagi ini dimeja makan karena anak-anak sudah berangkat sekolah dan istri sudah berangkat kerja.
Lezat sekali saya makan nasi goreng ini dengan lauk telor goreng.

Ya … Rasa Nasi Goreng ini persis sama dengan yang dibuat ibuku.
Sejenak ingatanku kembali saat SMA dulu … Ya Allah …. Betapa aku durhakanya pada orang tuaku ….
Sekarang Ibuku sudah sendiri … Bapak ku yang baik telah pergi beberapa bulan yang lalu …….

Ibuku penjahit baju …. Dia tidak hanya menjahit baju buat pelanggannya, tapi Beliau juga menjahit kebaikan, menjahit kebahagiaan, menjadi penjahit buat keluarganya …
Beliau juga menjahit jalan kemudahan buat anak-anakmu …

Bukan !!!! Kau bukan penjahit Bu … Kau Pahlawanku

Dan … Hingga kesendiriannya sekarang engkau masih saja menjahit
Menjahit buat pelanganmu ….
Menjahit ketentraman anak-anakmu ….
Aku pelanganmu Bu

Katakanlah Buuuuu
Aku hanya ingin membalas segala budimu

Terima kasih yang setulusnya buat 2 orang wanita yang mengisi hidupku dan aku cintai atas nasi goreng yang lezat …..
Lezat karena tanganmu …..
Lezat karena dibuat dengan Iklas dan penuh kasih sayang …..