September 1

Jangan berdebat disini

sodara-sodara jangan berdebat di blog saya
soal halal haram rokok atau fatwa rokok
soal manfaat dan tidaknya
silahkan dimana gitu …

saya ini hanya gembala sapi, halah, saya ini hanya kolektor rokok.

sementara ini gak ngurusin halal haram, sehat gak sehat, menghidupi buruh pabrik atau tidak, menambah pendapatan negara atau tidak, gak ngaruh sekarang buat saya.

saya akan terpengaruh jika sodara mengirim rokok saya beberapa bungkus, nanti wajah sodara akan saya muat di Blog saya … hehehehe

Dulu saya sempat berhenti merokok sampai lebih 11 bulan trus merokok lagi selama 3 bulan karena banyaknya “iblis penggoda”, Saya ndak merokok lagi sekarang dah sejak tanggal 19 Agustus karena tenggorokan saya sakit. Semoga kali ini kuat berhentinya dan berhenti seterusnya

Dulu saya merokok karena biar tampak gagah !
***sambil bergaya seperti tessy/bencong***

Saya tidak merokok tapi tidak anti rokok

halah !

December 14

180 hari tanpa rokok

Hemmm lumayan 180 hari tanpa rokok …
180 : 30 = 6, berarti 6 bulan tanpa rokok, ternyata bisa ya aneh.

Memang kegiatan stop rokok saya kali ini bener-benar aneh, dimulai tanpa sebab, langsung gitu aja, dan tanpa beban atau tersiksa. Lepas gitu aja, seperti tidak pernah merokok.

dampaknya : perut sedikit lebih maju, pipi sedikit lebih terisi, dan hemat +/- 300 rebu sebulan… hahaha

Semoga kuat … thanks dukungannya ya …

September 16

3 Bulan

1 bulan … lewat
3 bulan … lewat

target selanjutnya 1 tahun ….
bantu ya bro and sis !!!

tapi kok kayaknya bakalan mampu ya, soalnya lain dari yang dulu, dulu tertekan sekali, kini kok enjoy gitu lho !!!

thanks dukungannya semua, terutama Mbak Jennie, yg gak bosan2 kasih semangat

ayo mulai deh, brenti total langsung … ndak pake nyoba2 !!!

gambar diambil dari : Indonesian Tobacco Control Network

August 1

45 hari 19 jam

Hari ini saya berangkat kerja agak kesiangan, dan agak ngantuk ketika duduk di dalam mobil disamping Pak Kosasih, teman saya yang senantiasa menemani saya dalam perjalanan. Pak Kos membuka percakapan sebagai berikut (Kos=Pak Kosasih) :

Kos   : “pak, mau tanya ya”
Saya : “apa Kos”
Kos   : “kok kayaknya saya ndak pernah disuruh lagi beli rokok pak ? sudah berhenti merokok pak ?”
Saya : *menoleh menatap kesungguhan Pak Kos – huaaaaahhhhhh (teriakku dalam hati) – karena ternyata Pak Kos serius banget*
Saya : “Kemana aja Kos selama ini ? saya dah berhenti merokok 45 hari, ente baru nanya sekarang ? hahahahaha”

Ya saya maklumi, kenapa ? karena Pak Kos sekarang sibuk banget. Ngurusin pindahan rumah dari Bogor ke Bekasi.
Tapi coba toh masak setiap hari nemanin saya selama 45 hari ini ndak melihat bahkan ndak tau kalau saya sudah berhenti merokok, kelewatan. 🙁
hahahahaha