March 24

Sepeda untuk Kehidupan

Pagi itu masih dingin
Jalanan sepi berbalut kabut
Ku kayuh sepeda lipatku ke Stasiun
Ku kayuh kebanggaan duniaku

Ah sial
Kuharus menunggu kereta
Kuparkir kecongkaanku disamping dan berbangga

Datang Tukang Koran dengan sepeda butut
Berpacu dengan waktu
Berpacu dengan peluh
Tukang Koran penjual dan loper koran
Tukang Koran dengan senyum dan semangat
Disanding sepeda butut disamping kesombonganku

Ah apa peduliku
Aku akan menikmati hari ini

Tersenyum kembali Tukang Koran kepadaku
Tetap bersemangat memilah korannya
Tetap bersemangat meletakkan di boncengan bututnya
Dengan segenap kebanggaan

Aku bersepeda untuk bersenang-senang
Tukang Koran bersepeda untuk sesuap nasi

Aku bersepeda untuk bersombong
Tukang Koran bersepeda untuk kehidupan

Ah malu aku
Malu pada Tukang Koran itu

Maafkan aku ya Allah yang telah bersombong
Maafkan aku ….